Pempek TOB (re-post)

 

Wednesday, May 2, 2007


Pempek TOB

Ini kejadian norak yang pernah gue alamin di Plaza Senayan sejak gue berteman sama Dnoy, Uqi, Satria dan Bayu. Mungkin dulu pernah juga sih norak-norakan, jaman muda dulu ….hehehe…tapi kemarin itu, emang norak bener deh dan membuat tengsin .. .ih jadul ya kalo ngomong tengsin, sejadul ring back tone Fren-nya Dnoy.
(Btw, sejujurnya gue sih gak merasa terlalu norak dan tengsin …karna urat norak dan tengsin kayaknya udah mulai gak berfungsi di tubuh gue, sudah berguguran,  gue ngerasanya lucu aja, dan bikin perut puas )

Asalnya dari Bayu yang pada akhirnya pulang kampung bawa oleh-oleh, apalagi kalo bukan pempek dan krupuk ikan. Sebenernya sih tiap minggu Bayu juga pulang kampung, tapi minggu lalu itu dia berbaik hati bawain oleh-oleh dan kita janjian ketemu di Plaza Senayan.

 

Seperti biasa Dnoy langsung confirm, apalagi denger ada yang mo bawa ‘yang panas-panas’, tapi dengan catatan gak mau lama-lama. Uqi, Satria dan gue nyusul confirm. Meta juga seperti biasa males-malesan, alasannya kemarin baru dari luar kota, hmm… Meta emang paling pinter cari alasan. Eh tapi kalo dulu sih emang bener dia sakit perut, ya kan Met. Peri katanya sih keluar kota sedangkan Wahban mau rutin cek ke Hermina. Wah sedang expecting something/one ? Guntoro gak ada kabarnya.

Janjianlah kita di Coffe Bean and Tea Leaf. Ternyata gue sedikit nyasar. Gue pikir tempatnya deket parkiran, deket ATM, ternyata salah warung ! He he.. yang ada di pikiran gue ternyata bukan Coffe Bean tapi Coffee Club. Maklumlah gue gak pernah janjian di coffee-coffee an gitu. Huh ..beda dikit tapi lumayan jalannya dari ujung ke ujung.

Singkat kata gue akhirnya menemukan sosok Uqi, Satria dan Bayu di pojokan Coffee Bean. Dnoy juga udah dateng dan sedang pesan kopi. Bayu bawa ransel besar dan tentu saja, sekerdus (indomie) pempek! Udah lama kita gak ketemu, sekalinya ketemu yang diomongin yaaa… seputaran itu deeehhh… you know laaa … apa kabar, pijit, refleksi, pulsa fren yang murah, nyampe-nyampenya yaa ke oleh-oleh Bayu salah satunya dideskripsikan Bayu sebagai suatu jenis pempek bernama Lenjeran yang punya dimensi lingkaran dengan diameter 3 cm dan panjang 25 cm. What is in your imagination, terserah deh .. Yang pasti sih lucu aja cerita lenjeran disambung sama cerita temen Bayu yang istrinya orang Arab. Trus temennya Bayu itu dikasih jamu Arab sama istrinya, biar apa ya gak tau tuh khasiat jamu Arab, katanya sih lebih cespleng dari jamu Madura, bikin lenjeran jadi kayak tiang listrik. Tulalit gak sih …. Udah lama emang gak denger Bayu cerita yang dari dulu emang suka keliatan hiperbol. Udah hiperbol, diasosiasiin ke mana-mana lagi.

Tiba-tiba kita semua terdiam. Bukannya ada setan lewat, ehh.. tapi bisa jadi sih banyak setan lewat di situ, gue kan gak tau, tapi masalahnya bukan itu. Masalahnya, gimana kita makan oleh-oleh itu karna kata Bayu dia sudah nge-pack 60 butir pempek yang harus dihabiskan malem itu juga ! Gila lo ya, Bay. Mo buka kardus di situ ? Aduh… garuk kepala deh … makannya gimana ? Pake apa ? . Kata Bayu, kalo cara orang Palembang makan pempek itu pempeknya dipegang, trus cuko-nya ditaro di gelas kecil kayak sloki gitu, trus setelah pempek dimasukin mulut baru deh tu coko diminumin kayak jadi kuahnya, tapi nyampurnya di mulut. Beda kan sama orang Jakarta yang capurin di mangkok pempek, cuko, irisan timun sama mie segala. Ga ada tuh di Palembang. “Mangkanya gue bilang bawa gelas aqua buat cukonya”, kata Bayu.

Masalahnya, kalo buka kardus di situ, pasti orang-orang pada protes. Pingin juga kali. Gue bilang sih kita ke Food Court aja di atas. Kayaknya lebih nyaman buka kardus di sana karna tempatnya lebih terbuka. Semuanya setuju. Maka berbondong-bondonglah kita naik ke lantai 3. Sampai di sana, timbul masalah baru. Makannya gimana ? … atau mau dibagiin di situ trus dimakan di rumah, atau gimana ???? … kenapa sih mikirnya separo-paro, ya …hehehe…. Abis ga ada yang bawa piring sendok .

Untuk lebih jelasnya apa yang dibawa Bayu, kita tanya sekali lagi. “Bay, sebenernya apa sih yang elu bawa ini ? “

“Gini… gue bawa empat lenjeran yang masih mentah sama cuko-nya satu satu. Trus gue juga bawa pempek yang udah digoreng 60 biji dan harus habis malem ini juga !” jawab Bayu.

“Trus bungkus pempek yang udah digoreng itu dan cukonya gimana ? Jadi satu ato dibagi brapa bungkus ?”

” Pempeknya jadi satu. Cukonya jadi satu”, jawab Bayu.

Ya udah buka deh … pas dibuka, tambah bingung juga. Materinya tetep sama. Gimana makannya ??
“Gimana kalo kita beli plastik ?” usul siapa tuh ? gue kali ya ….hehehe….sori yah usulnya nyicil satu-satu. Gimanapun kita pasti butuh plastik buat bagi-bagi. Usul diterima. Meskipun Dnoy protes dari bawah ke atas sekarang ke bawah lagi, ntar ke mana lagi ? Sori Noy, Quran aja turunnya seayat-seayat gak langsung satu Kitab.

Berbondong-bondonglah kita dari lantai 3 Food Court ke lantai dasar tempat bersemayamnya Hero buat beli kantong plastik. Tentu aja kardus mirip kardus indomie itu juga dibawa-bawa. Untungnya sih kita semua gak ketemu sama orang yang kenal kali ya. Kalo yang gak kenal trus ngeliatin kan gak masalah, gak kenal ini. Kalaupun ternyata kenal, yang bawa kardus bukan gue ini …. hehehe.

Setelah dapet plastik, segerombolan orang-orang ini bingung lagi. Mo bagiin di mana ya …Mobil gue deh , kata Uqi. Bingung amat yah … padahal itu produk halal. Kalo Gus Dur lewat, dia pasti bilang, Gitu aja kok repot !

Bisa ditebak, berbondong-bondong kita balik lagi ke Food Court ! Kita cari tempat lain, bukan yang tadi kita datengin. Cari yang legaan deh. Akhirnya, Bismilah, kerdus dibuka. Fuiiii… aromanya bikin orang sekitar ngelirik-lirik dikit. Biar gak terlalu tengsin gak jajan apa-apa, Dnoy sama Uqi beli minum dan kentang. Sementara gue sama Satria bagi-bagiin pempeknya, sembari juga ikut makan nyam nyam nyam. Untungnya kita dateng berempat, lenjeran juga ada empat, pas deh buat di rumah.

Enak loh oleh-olehnya, apalagi cukonya gak encer kayak di Jakarta. Cuko atau kuahnya itu kentel, spicy banget. Kata Bayu itu bukan pempek yang paling enak di Palembang, cuman karena packingnya bagus aja jadi dia beli di situ, namanya Candi. Ga masalah kok Bay. Yang lebih enak dan tersedia di airport namanya IP, satu lagi yang enak tapi gak ada di airport namanya Nawa.

Candi , IP , Nawa, terserah deh. Yang pasti malem itu semua puas bawa oleh-oleh Bayu. Ma kasih juga buat ketidakdatangan Meta, Wahban, Peri dan Guntoro . Bayu emang …mak nyuuuusss…..

Oyah… udah tau ring back tone Dnoy yang jadul itu ? Telpon deh ke nomor Fren 088886494sekian sekian.

2 thoughts on “Pempek TOB (re-post)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s